purchase books written by me.

purchase books written by me.
Price : Rp. 30.000,- or US$ 8.88

Friday, June 14, 2013

Nasir mukmen terkena herpes sembuh setelah bertemu YESUS.



Jika Anda seorang muslim,, terserah kepada Anda apakah Anda akan membaca ini!
________
CERITA NYATA:
Seorang Muslim Melihat YESUS

Menunggu KEMATIAN
------------
Pada usia 34, Nasir Siddiki, seorang pengusaha sukses, telah mendapatkan sejuta dollar pertamanya, tetapi uang tidak berarti apa-apa baginya di ranjang kematiannya. Didiagnosis dengan kasus terburuk dari herpes zoster yang pernah dirawat di Rumah Sakit Umum Toronto, sistem kekebalan tubuhnya telah mati di dan dokter sudah angkat tangan.

Keesokan paginya aku bangun di ruang steril di lantai delapan rumah sakit, kulitku terbakar seolah-olah seseorang telah menyiram bensin dan menyalakan korek api. Aku merasa terbakar dari dalam ke luar.

Dokter saya tiba dan menatapku heran. " Lepuhan-lepuhan berkembang dengan begitu cepat ,saya benar-benar dapat menyaksikan mereka seakan bertumbuh," katanya. '"Tubuhmu tidak melawan."

Keesokan paginya, selain herpes zoster, saya terkena cacar air dari kepala sampai kaki. Saya dimasukkan ke dalam ruang isolasi yang ketat. Malam itu suhu badan saya melonjak menjadi 107,6 derajat - cukup panas untuk mengacak otak saya secara permanen.. 
Berhari-hari keadaan saya terus memburuk. Ujung saraf saya menjadi begitu meradang melintas di kulit saya mengirimkan gelombang kejut yang membakar melalui tubuh saya. Pada akhir minggu, saya sudah terdaftar dalam kondisi kritis.

HARAPAN TERAKHIRKU
-----------------------------
Dalam kehidupan, aku sudah berani, percaya diri, berani mengambil risiko. Tetapi dalam menghadapi kematian, aku sangat takut. Aku tidak tahu apa yang mungkin menunggu saya di sisi lain. Saya telah dibesarkan sebagai seorang muslim di London, Inggris, dan aku mengerti bahwa Allah bukanlah tuhan yang dapat menyembuhkan.

Satu-satunya harapan saya adalah obat.

Saya akhirnya tergelincir begitu dekat dengan kematian sehingga dokter tidak tahu bahwa saya dapat mendengar mereka ketika mereka memeriksa saya. "Sistem kekebalan tubuhnya mati," kata salah satu dari mereka.

"Dia sekarat," yang lainnya mengkonfirmasi. "Sistem kekebalan tubuhnya pasti diserang oleh AIDS."

Saya tidak punya AIDS! Aku ingin berteriak, tapi aku tidak bisa mengatakannya. Lalu aku tersadar. Dia bilang aku sekarat!

Para dokter berbicara pelan kepada rekan kerja saya, Anita. "Dalam beberapa jam dia akan mati," kata mereka. "Jika oleh beberapa keajaiban dia hidup, dia mungkin akan menjadi buta di mata kanannya, tuli di telinga kanannya, lumpuh di sisi kanannya dan mungkin otak rusak akan parah karena demam tinggi."
Lalu mereka pergi.

Mereka meninggalkan saya di sini untuk mati! Saya merasa seperti seorang pria yang akan tenggelam untuk ketiga kalinya. Dengan mengumpulkan kekuatan, saya membisikan sebuah doa. "Tuhan, jika Engkau nyata, jangan biarkan aku mati!"

DALAM KEHADIRANNYA
-----------------------------
Selama saat tergelap dari malam, aku terbangun dan melihat seorang pria di pinggir tempat tidurku. Sinar cahaya memancar dari diriNYA, memungkinkan saya untuk melihat sosoknya. Aku tidak bisa melihat wajahnya, karena terlalu terang. Tidak ada yang harus memberitahu saya, saya tahu itu adalah YESUS.

Quran menyebutkan YESUS, Islam percaya bahwa DIA ada, bukan sebagai anak TUHAN, tetapi sebagai seorang pria yang baik dan seorang nabi. Saya tahu ini bukanlah Mohammed. Aku tahu itu bukan Allah. Yesus berada di kamarku. Tidak ada ketakutan, hanya kedamaian.

"Mengapa Engkau datang kepada seorang muslim ketika orang lain telah meninggalkan aku untuk mati?" tanya saya.

Tanpa kata-kata, ia berbicara kepada saya. "Akulah TUHAN orang Kristen. Akulah TUHAN Abraham, Ishak dan Yakub. "

Hanya itu yang DIA katakan. DIA tidak menyebutkan penyakit saya. Dia tidak menyebutkan kematian yang akan datang saya. Seperti tiba-tiba DIA muncul, Dia menghilang.

Keesokan paginya, dua dokter yang sama tiba untuk memeriksa saya. "Lepuhan-lepuhan telah berhenti tumbuh!"

"Kami tidak tahu apa yang terjadi, tetapi virus herpes zoster telah hilang dan dalam sekarang dalam penyembuhan!"

Keesokan harinya, masih sakit dan melepuh, saya keluar dari rumah sakit dengan sebuah koper penuh obat-obatan. "Jangan meninggalkan rumah," dokter memperingatkan. "Ini akan memerlukan waktu berbulan-bulan supaya lepuhan itu hilang, dan ketika lepuhan itu hilang, itu akan meninggalkan bercak putih pada kulit dan bekas luka. Rasa sakit bisa berlangsung selama bertahun-tahun. "

Melangkah ke luar matahari pagi, aku tampak seperti persilangan antara seorang kusta dan seorang manusia gajah. Ketika orang melihat saya, mereka menyeberang ke sisi lain dari jalan. Namun, pikiran saya tidak pada penampilan saya, pikiran-pikiran saya berada pada Yesus. Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa kehadiran Yesus di kamar saya telah menghentikan virus herpes zoster. Apa pun itu YESUS, saya menyadari bahwa dalam hadiratNYA keajaiban terjadi.

BELAJAR untuk HIDUP
---------------------------
Keesokan paginya, aku bangun lebih awal dan menyalakan televisi. Menelusuri saluran-saluran, aku membeku ketika saya melihat kata-kata berikut di layar:
 
Apakah Yesus adalah Anak TUHAN?

Aku mendengarkan dengan penuh perhatian ketika dua orang membahas topik ini disepanjang acara - menjawab semua pertanyaan saya. 

Sebelum acara selesai, salah satu pria memimpin pemirsa televisi ke dalam doa. Tubuhku sedang terbakar dengan rasa sakit tetapi aku tetap berlutut di lantai kamar saya. Air mata mengalir di wajah saya, saya mengulangi doa dan mengundang Yesus ke dalam hatiku.

Dr. NASIR SIDDIKI dengan ISTRINYA, ANITA
-------------------------------------------------------
Segera kelaparan rohani muncul di dalam diri saya. Aku harus tahu lebih banyak mengenai Yesus. Meskipun perintah dokter, saya diharuskan untuk tinggal didalam rumah, keesokan harinya aku pergi keluar dan membeli sebuah Alkitab. Pertama saya membaca Kitab Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Masih lapar, saya mulai membaca Kitab Kejadian dan membaca seluruh Alkitab selama hari-hari malam saya tidak dapat tidur.

Sementara itu, Anita membawakan saya buku-buku dan kaset pengajaran yang menjelaskan tentang Injil. Aku melahap habis semuanya sambil terus mempelajari Firman TUHAN. Saat pemahaman iman saya mulai tumbuh, aku mencari sebuah foto bagaimana muka saya sebelum terkena herpes zoster. Saya berdoa dan meminta TUHAN untuk membuat saya terlihat seperti itu lagi.

YESUS, PENYEMBUHku
----------------------------
Satu minggu setelah saya keluar dari rumah sakit, saya terbangun dan menemukan bantal saya penuh dengan lepuhan. Saya pasti telah mencakar lepuhan-lepuhan itu dalam tidur saya, saya pikir. Aku merangkak keluar dari tempat tidur dan melangkah ke kamar mandi. Apa yang dimulai di bantal saya selesai di kamar mandi: Semua lepuhan-lepuhan jatuh dari tubuh saya!

Bukannya ditutupi dengan bercak putih dan jaringan parut, kulit saya hanyalah merah dan mentah. Ini perlahan-lahan sembuh, kembali ke kondisi saat sebelum terkena herpes zoster. Ketika itu terjadi, saya tidak hanya terlihat sebagai manusia, aku tampak seperti sebelum saya jatuh sakit, kecuali bekas luka-luka yang masih ada di dadaku.

Tak satu pun dari ramalan dokter menjadi kenyataan. Penglihatan saya adalah 20/20. Pendengaran saya normal. Bicara saya tidak terganggu. Aku tidak mengalami kerusakan otak.
Penyembuhan saya adalah sebuah mukjizat, cepat dan penuh. Saya tidak pernah menderita sakit berkepanjangan atau komplikasi lainnya. Tidak hanya saya memiliki kasus terburuk dari herpes zoster yang pernah dirawat di Rumah Sakit Umum Toronto, saya juga memiliki pemulihan yang paling ajaib.

YESUS, TUHAN orang Kristen, menampakkan diri di sebuah ruang rumah sakit saat seorang muslim sedang sekarat dan menyembuhkan saya. Tapi itu bukan mukjizat terbesar yang DIA lakukan. Transformasi yang terjadi dalam hati saya bahkan lebih dramatis daripada yang terjadi dalam tubuh saya.

--------------------------------------------
Seorang pengajar internasional dan penginjil, Dr Nasir Siddiki adalah pendiri Kebijaksanaan Ministries (WisdomMinistries.org). Dia tinggal di Tulsa, OK,  bersama istrinya Anita dan dua orang putra.

http://www.youtube.com/watch?feature=player_detailpage&v=NFEe54oB0-s


Jika Anda seorang muslim,, terserah kepada Anda apakah Anda akan membaca ini!
 ________
 CERITA NYATA:
 Seorang Muslim Melihat YESUS

 Menunggu KEMATIAN
 ------------
 Pada usia 34, Nasir Siddiki, seorang pengusaha sukses, telah mendapatkan sejuta dollar pertamanya, tetapi uang tidak berarti apa-apa baginya di ranjang kematiannya. Didiagnosis dengan kasus terburuk dari herpes zoster yang pernah dirawat di Rumah Sakit Umum Toronto, sistem kekebalan tubuhnya telah mati di dan dokter sudah angkat tangan.

=============
help me with prayer and purchase books written by me.


Here's a list of my books: 

BELI BUKU GUE NYOK. ha...7x
Biar gue bisa full time menyebarkan injil.
BIAR NAMA YESUS DITINGGIKAN DAN DIMULIAKAN DI SELURUH BUMI. HA...7X

Filipi 2:5-11
5 Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,
yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, 
7 melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.
8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, 
10 supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi, 
11 dan segala lidah mengaku: ''Yesus Kristus adalah Tuhan,'' bagi kemuliaan Allah, Bapa! 

=============

 Keesokan paginya aku bangun di ruang steril di lantai delapan rumah sakit, kulitku terbakar seolah-olah seseorang telah menyiram bensin dan menyalakan korek api. Aku merasa terbakar dari dalam ke luar.

 Dokter saya tiba dan menatapku heran. " Lepuhan-lepuhan berkembang dengan begitu cepat ,saya benar-benar dapat menyaksikan mereka seakan bertumbuh," katanya. '"Tubuhmu tidak melawan."

 Keesokan paginya, selain herpes zoster, saya terkena cacar air dari kepala sampai kaki. Saya dimasukkan ke dalam ruang isolasi yang ketat. Malam itu suhu badan saya melonjak menjadi 107,6 derajat - cukup panas untuk mengacak otak saya secara permanen..
 Berhari-hari keadaan saya terus memburuk. Ujung saraf saya menjadi begitu meradang melintas di kulit saya mengirimkan gelombang kejut yang membakar melalui tubuh saya. Pada akhir minggu, saya sudah terdaftar dalam kondisi kritis.

 HARAPAN TERAKHIRKU
 -----------------------------
 Dalam kehidupan, aku sudah berani, percaya diri, berani mengambil risiko. Tetapi dalam menghadapi kematian, aku sangat takut. Aku tidak tahu apa yang mungkin menunggu saya di sisi lain. Saya telah dibesarkan sebagai seorang muslim di London, Inggris, dan aku mengerti bahwa Allah bukanlah tuhan yang dapat menyembuhkan.

 Satu-satunya harapan saya adalah obat.

 Saya akhirnya tergelincir begitu dekat dengan kematian sehingga dokter tidak tahu bahwa saya dapat mendengar mereka ketika mereka memeriksa saya. "Sistem kekebalan tubuhnya mati," kata salah satu dari mereka.

 "Dia sekarat," yang lainnya mengkonfirmasi. "Sistem kekebalan tubuhnya pasti diserang oleh AIDS."

 Saya tidak punya AIDS! Aku ingin berteriak, tapi aku tidak bisa mengatakannya. Lalu aku tersadar. Dia bilang aku sekarat!

 Para dokter berbicara pelan kepada rekan kerja saya, Anita. "Dalam beberapa jam dia akan mati," kata mereka. "Jika oleh beberapa keajaiban dia hidup, dia mungkin akan menjadi buta di mata kanannya, tuli di telinga kanannya, lumpuh di sisi kanannya dan mungkin otak rusak akan parah karena demam tinggi."
 Lalu mereka pergi.

 Mereka meninggalkan saya di sini untuk mati! Saya merasa seperti seorang pria yang akan tenggelam untuk ketiga kalinya. Dengan mengumpulkan kekuatan, saya membisikan sebuah doa. "Tuhan, jika Engkau nyata, jangan biarkan aku mati!"

 DALAM KEHADIRANNYA
 -----------------------------
 Selama saat tergelap dari malam, aku terbangun dan melihat seorang pria di pinggir tempat tidurku. Sinar cahaya memancar dari diriNYA, memungkinkan saya untuk melihat sosoknya. Aku tidak bisa melihat wajahnya, karena terlalu terang. Tidak ada yang harus memberitahu saya, saya tahu itu adalah YESUS.

 Quran menyebutkan YESUS, Islam percaya bahwa DIA ada, bukan sebagai anak TUHAN, tetapi sebagai seorang pria yang baik dan seorang nabi. Saya tahu ini bukanlah Mohammed. Aku tahu itu bukan Allah. Yesus berada di kamarku. Tidak ada ketakutan, hanya kedamaian.

 "Mengapa Engkau datang kepada seorang muslim ketika orang lain telah meninggalkan aku untuk mati?" tanya saya.

 Tanpa kata-kata, ia berbicara kepada saya. "Akulah TUHAN orang Kristen. Akulah TUHAN Abraham, Ishak dan Yakub. "

 Hanya itu yang DIA katakan. DIA tidak menyebutkan penyakit saya. Dia tidak menyebutkan kematian yang akan datang saya. Seperti tiba-tiba DIA muncul, Dia menghilang.

 Keesokan paginya, dua dokter yang sama tiba untuk memeriksa saya. "Lepuhan-lepuhan telah berhenti tumbuh!"

 "Kami tidak tahu apa yang terjadi, tetapi virus herpes zoster telah hilang dan dalam sekarang dalam penyembuhan!"

 Keesokan harinya, masih sakit dan melepuh, saya keluar dari rumah sakit dengan sebuah koper penuh obat-obatan. "Jangan meninggalkan rumah," dokter memperingatkan. "Ini akan memerlukan waktu berbulan-bulan supaya lepuhan itu hilang, dan ketika lepuhan itu hilang, itu akan meninggalkan bercak putih pada kulit dan bekas luka. Rasa sakit bisa berlangsung selama bertahun-tahun. "

 Melangkah ke luar matahari pagi, aku tampak seperti persilangan antara seorang kusta dan seorang manusia gajah. Ketika orang melihat saya, mereka menyeberang ke sisi lain dari jalan. Namun, pikiran saya tidak pada penampilan saya, pikiran-pikiran saya berada pada Yesus. Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa kehadiran Yesus di kamar saya telah menghentikan virus herpes zoster. Apa pun itu YESUS, saya menyadari bahwa dalam hadiratNYA keajaiban terjadi.

 BELAJAR untuk HIDUP
 ---------------------------
 Keesokan paginya, aku bangun lebih awal dan menyalakan televisi. Menelusuri saluran-saluran, aku membeku ketika saya melihat kata-kata berikut di layar:

 Apakah Yesus adalah Anak TUHAN?

 Aku mendengarkan dengan penuh perhatian ketika dua orang membahas topik ini disepanjang acara - menjawab semua pertanyaan saya.

 Sebelum acara selesai, salah satu pria memimpin pemirsa televisi ke dalam doa. Tubuhku sedang terbakar dengan rasa sakit tetapi aku tetap berlutut di lantai kamar saya. Air mata mengalir di wajah saya, saya mengulangi doa dan mengundang Yesus ke dalam hatiku.

 Dr. NASIR SIDDIKI dengan ISTRINYA, ANITA
 -------------------------------------------------------
 Segera kelaparan rohani muncul di dalam diri saya. Aku harus tahu lebih banyak mengenai Yesus. Meskipun perintah dokter, saya diharuskan untuk tinggal didalam rumah, keesokan harinya aku pergi keluar dan membeli sebuah Alkitab. Pertama saya membaca Kitab Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Masih lapar, saya mulai membaca Kitab Kejadian dan membaca seluruh Alkitab selama hari-hari malam saya tidak dapat tidur.

 Sementara itu, Anita membawakan saya buku-buku dan kaset pengajaran yang menjelaskan tentang Injil. Aku melahap habis semuanya sambil terus mempelajari Firman TUHAN. Saat pemahaman iman saya mulai tumbuh, aku mencari sebuah foto bagaimana muka saya sebelum terkena herpes zoster. Saya berdoa dan meminta TUHAN untuk membuat saya terlihat seperti itu lagi.

 YESUS, PENYEMBUHku
 ----------------------------
 Satu minggu setelah saya keluar dari rumah sakit, saya terbangun dan menemukan bantal saya penuh dengan lepuhan. Saya pasti telah mencakar lepuhan-lepuhan itu dalam tidur saya, saya pikir. Aku merangkak keluar dari tempat tidur dan melangkah ke kamar mandi. Apa yang dimulai di bantal saya selesai di kamar mandi: Semua lepuhan-lepuhan jatuh dari tubuh saya!

 Bukannya ditutupi dengan bercak putih dan jaringan parut, kulit saya hanyalah merah dan mentah. Ini perlahan-lahan sembuh, kembali ke kondisi saat sebelum terkena herpes zoster. Ketika itu terjadi, saya tidak hanya terlihat sebagai manusia, aku tampak seperti sebelum saya jatuh sakit, kecuali bekas luka-luka yang masih ada di dadaku.

 Tak satu pun dari ramalan dokter menjadi kenyataan. Penglihatan saya adalah 20/20. Pendengaran saya normal. Bicara saya tidak terganggu. Aku tidak mengalami kerusakan otak.
 Penyembuhan saya adalah sebuah mukjizat, cepat dan penuh. Saya tidak pernah menderita sakit berkepanjangan atau komplikasi lainnya. Tidak hanya saya memiliki kasus terburuk dari herpes zoster yang pernah dirawat di Rumah Sakit Umum Toronto, saya juga memiliki pemulihan yang paling ajaib.

 YESUS, TUHAN orang Kristen, menampakkan diri di sebuah ruang rumah sakit saat seorang muslim sedang sekarat dan menyembuhkan saya. Tapi itu bukan mukjizat terbesar yang DIA lakukan. Transformasi yang terjadi dalam hati saya bahkan lebih dramatis daripada yang terjadi dalam tubuh saya.

 --------------------------------------------
 Seorang pengajar internasional dan penginjil, Dr Nasir Siddiki adalah pendiri Kebijaksanaan Ministries (WisdomMinistries.org). Dia tinggal di Tulsa, OK, bersama istrinya Anita dan dua orang putra.

http://www.youtube.com/watch?feature=player_detailpage&v=NFEe54oB0-s


===========================

My blog is now at the click of a variety of countries including Indonesia, the United States, Britain, Germany, France, Russia, Canada, India, Japan, Saudi Arabia, United Arab Emirates, Syria, Egypt, Australia, New Zealand, Malaysia, Brunei Darussalam, Hongkong, Singapore, China, Taiwan, Argentina, Colombia, Serbia, Morocco, Algeria, Brazil, Moldova, Macedonia, Netherlands, Spain, South Korea, Timor Leste, Norway, Belgium, Romania, Vietnam, Bulgaria, Albania, Azerbaijan, Mexico, Venezuela, Swedish, Irish, Turkey, Italy, Cile, Austria, and others.

Here's a list of my blogs:


so help me with prayer and purchase books written by me.

Here's a list of my books: 

BELI BUKU GUE NYOK. ha...7x
Biar gue bisa full time menyebarkan injil.
BIAR NAMA YESUS DITINGGIKAN DAN DIMULIAKAN DI SELURUH BUMI. HA...7X

Filipi 2:5-11
5 Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,
yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, 
7 melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.
8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, 
10 supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi, 
11 dan segala lidah mengaku: ''Yesus Kristus adalah Tuhan,'' bagi kemuliaan Allah, Bapa! 

TRANSFER UANG PEMBELIAN BUKU/HAK LISENSI KE :

Richard Nata
Bank Central Asia, Tbk, Indonesia
002-157-6394

SETELAH ITU KIRIM EMAIL DISERTAI BUKTI TRANSFER KE  guerich007@gmail.com

ATAU SMS KE 62-8889910822 ( SMS ONLY, NO PHONE CALL ).

Jangan lupa, beritahukan buku apa yang anda beli dari kami.

LORD JESUS BLESS YOU

AMEN

1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Amazon SearchBox